Sejarah penemuan dan Kegunaan nya Bearing

Tahukan Anda apa itu Bearing adalah suatu benda yang digunakan untuk membantu proses rotasi suatu benda. Bearing ini membuat gerakan lebih mudah dan juga membantu mengurangi gesekan.    

Secara garis besar, bearing merupakan komponen mekanikal mesin yang berfungsi untuk mengurangi gesekan antar dua komponen mesin yang bergerak, menunjang kedudukan putaran komponen mesin, serta memperlancar putaran pada poros yang berputar terhadap komponen yang tetap (diam).            
       
Apa gunanya bearing dalam kehidupan kita sehari -hari ?                                        
Bearing ini banyak digunakan di mobil, mesin, pesawat terbang, dan masih banyak lagi. Bearing tidak hanya digunakan di alat-alat industri saja, tetapi juga digunakan di mesin-mesin rumah tangga, seperti lemari es, AC, Vacuum Cleaner, dan lain-lain. https://www.megasealjakarta.com

Agar tidak makin penasaran, mari simak daftar pembahasan bearing
                                                            Daftar Isi :        
                                                  1.    Sejarah bearing        
                                                         A.    Asal usul bearing    
                                                         B.    Penemu Bearing    
                                                         C.    Revolusi Industri    
                                                  2.    Jenis-jenis  Bearing         
                                                  3.    Karakteristik penting dari  Bearing         
                                                  4.    Kesimpulan        
                        
                                                           Letak Bearing pada Dinamo Motor
1.    Sejarah Bearing        
 A.     Asal Usul Bearing
Mengenai asal-usul bearing, ini harus dilacak kembali ke masa Mesir kuno. Bentuk awal bearaing gerak linier terdiri dari barisan tiang kayu yang ditempatkan di bawah peluncur. Teknik ini mungkin dapat ditelusuri kembali ke konstruksi Piramida Agung Giza, meskipun belum ada bukti yang jelas. Bearing gerak linier modern menggunakan prinsip kerja yang sama, namun kadang-kadang bola digunakan sebagai gantinya.  

                                         
Asal usul bearing, ditemuakan pada masa periode Mesir kuno. Bentuk awal bantalan gerak linier terdiri dari    deretan tiang kayu yang ditempatkan di bawah selip. Teknik ini dapat ditelusuri kembali ke pembangunan            Piramida Agung Giza, meski belum ada bukti yang jelas.  https://tflbearing.com/what-is-a-bearing                                
B    Penemu Bearing                                            
Penemuan bearing bergulir sudah berusia berabad-abad. Bentuk pertama adalah rol kayu yang mendukung suatu benda untuk bergerak, lebih dikenal sebagai Roda.                                                                   
    
Contoh tertua bearing bergulir yang ditemukan adalah bantalan bola kayu yang mendukung meja berputar dari reruntuhan kapal Romawi di Danau Nemi, Italia. Bangkai kapal-kapal itu diperkirakan berasal dari tahun 40 SM.                                            
                                                

                                
                                                                  
    bantalan bola kayu yang mendukung meja berputar dari reruntuhan kapal Romawi di Danau Nemi, Italia. Bangkai kapal-kapal itu diperkirakan berasal dari tahun 40 SM.                    
 
  • Leonardo da Vinci menyertakan gambar-gambar bearing bola dalam desain helikopter yang dibuatnya sekitar tahun 1500; ini merupakan penggunaan pertama bearing dalam desain kedirgantaraan yang tercatat.                                             
                                              
Drawing of Leonardo da Vinci (1452–1519) Study of a ball bearing https://en.wikipedia.org/wiki/Bearing_(mechanical)                        
                        
  • Namun, Agostino Ramelli adalah orang pertama yang mempublikasikan sketsa bearing rol dan thrust. Salah satu masalah dengan bearing bola dan Bearing rol adalah bola atau rol saling bergesekan, menyebabkan gesekan tambahan. Hal ini dapat dikurangi dengan menyelipkan setiap bola atau rol ke dalam kandang. Bearing bola yang tertangkap, atau bantalan terkandang, pertama kali dijelaskan oleh Galileo pada abad ke-17.                                             
  • Galileo memberikan deskripsi awal tentang bearing bola "tetap" atau "kandang bola". Namun, untuk waktu yang lama setelah itu, pemasangan bantalan pada mesin belum terwujud. Paten pertama tentang alur bola diberikan pada tahun 1794. Seorang produsen besi bernama Philip Vaughan dari Carmarthen di Wales menggunakan Bearing bola sebagai bantalan sumbu untuk kereta. Mulai saat itu hingga tahun 1950-an dan 60-an, bantalan bola banyak digunakan dalam kuda-kuda karusel anak-anak, poros baling-baling, kubah senapan mesin di kapal perang, kursi, dan sepeda.                                            
  • Bearing rol terkandang yang praktis pertama kali ditemukan pada pertengahan 1740-an oleh ahli jam John Harrison untuk jam waktu maritim H3-nya. Pada peranti waktu ini, bearing terkandang hanya digunakan untuk gerakan osilasi yang sangat terbatas, tetapi kemudian Harrison menerapkan desain bearing serupa dengan gerakan rotasi yang sesungguhnya dalam jam regulator kontemporer.                                             
                                                                                   
                                                 https://tflbearing.com/what-is-a-bearing
                                    
C    Revolusi Industri    
Bearing memainkan peran krusial dalam Revolusi Industri yang baru lahir, memungkinkan mesin-mesin industri baru beroperasi dengan efisien. Misalnya, bearing digunakan untuk menjaga perakitan roda dan sumbu, yang mengurangi gesekan secara signifikan dibandingkan dengan desain sebelumnya yang tidak menggunakan bantalan.  
                                         
Bearing telah menjadi bagian integral dari Revolusi Industri pertama, peranannya adalah memungkinkan mesin beroperasi secara efisien.                                            
                                            
Bearing pertama yang sederhana dan menggunakan elemen bergulir dibuat dari kayu.                   Selama sejarahnya, bearing telah terbuat dari berbagai bahan seperti keramik, safir, kaca, baja, dan plastik yang banyak digunakan saat ini.                                            
                                            
Bearing safir sederhana banyak digunakan oleh pembuat jam yang memproduksi jam bertatahkan permata. Ini memungkinkan pengurangan gesekan dan lebih akurat dalam menjaga waktu.                                            
Bearaing kayu, meskipun tidak sering terlihat, masih digunakan dalam jam tua dan kincir air.

Berikut ini pemenuan bearing berdasarkan tahun penemuanya
  • 1974 Paten modern pertama untuk bearing bola diberikan kepada seorang penemu dan pengusaha besi asal Inggris, Philip Vaughan. Desain modernnya menggabungkan bola yang bergerak di sepanjang alur dalam perakitan poros.     
  • 1869 Paten pertama untuk bearing bola radial diberikan kepada seorang mekanik sepeda asal Paris, Jules Surrey. Baring itu dipasang di sepeda pemenang yang digunakan oleh James Morre dalam perlombaan sepeda pertama di Paris-Rouen
  • 1883 Menandai lahirnya industri bantalan yang mandiri oleh pendiri FAG, Friedrich Fischer.                                        
  • 1898 Menandai ketajaman penglihatan masa depan Henry Timken sebagai inovator dalam pembuatan kereta, ia mematenkan bearing rol kerucut. Pada tahun berikutnya, Timken mendirikan perusahaan untuk memproduksi inovasinya. Selama satu abad berikutnya, perusahaan tersebut berkembang dengan memproduksi berbagai jenis bearing, baja khusus, dan berbagai produk dan layanan terkait.      
  • 1907 Paten bearing bola swa-menyelaraskan modern diberikan kepada Sven Wingquist dari SKF, paten desain No. 25406.                                        
  • 1934 Penemuan bearing jalur kawat. Paten diberikan kepada Erich Franke. Setelah Perang Dunia II, ia mendirikan Franke & Heydirch KG; sebuah perusahaan yang dijalankan bersama dengan Gerhard Heydrich, saat ini dikenal sebagai Franke GmbH yang memproduksi bantalan jalur kawat.                                        
  • 1968 Merancang dan menciptakan roda pandu bearing alur vee, bantalan gerak linear, paten diberikan pada tahun 1972 kepada salah satu pendiri Bishop-Wisecarver, Bud Wisecarver.  
  • Awal 1980-an Bearing sederhana berbahan dua diciptakan oleh Robert Schroeder, pendiri Pacific Bearing. Bearing ini memiliki cangkang logam, seperti aluminium, baja, atau stainless steel dengan bahan berbasis Teflon yang terhubung oleh lapisan perekat tipis, dan dapat digunakan secara seragam dengan bearing bola gerak linier.   
Catatan penulis Dapatakan update  penemu  Bearing berserta penggunaanya , di atikel berikutnya 

Saat ini, bearing bola dan rol digunakan dalam berbagai aplikasi industri, termasuk komponen yang berputar.     
Contohnya :    
  • bearing ultra-kecepatan yang digunakan dalam bor gigi, 
  • bearing gearbox dan roda pada industri otomotif, 
  • bearing lentur pada mekanisme penyejajaran optik, dan hub roda sepeda, dan lain sebagainya.
2.    Jenis-jenis  Bearing 
                                          
                                                                                           
                                    https://en.wikipedia.org/wiki/Bearing_(mechanical)
                                       
 1. Bearing Bola Alur Dalam    
Digunakan dalam berbagai aplikasi, termasuk motor listrik, komponen otomotif, dan peralatan rumah tangga.    
    
2. Bearing Bola Kontak Sudut     
Cocok untuk aplikasi berkecepatan tinggi dan presisi tinggi, seperti mesin perkakas dan peralatan dirgantara.    
    
3. Bearing Bola Dorong  
Dirancang untuk menangani beban aksial, umumnya digunakan dalam transmisi otomotif dan aplikasi dorong.    
    
4. Bearing Bola Swa-larut    
Mampu menyesuaikan misalignment, sering digunakan dalam aplikasi dengan ketidaklurusan atau misalignment poros.    
    
5. Bearing Rol Silindris  
Digunakan dalam aplikasi beban radial berat, seperti gearboks industri dan motor listrik besar.    
    
6. Bearing Rol Tirus    
Ideal untuk aplikasi dengan beban radial dan aksial gabungan, biasa ditemukan dalam hub roda otomotif dan gearboks.    
    
7. Bearing Rol Spherical    
Mampu menangani beban radial berat dan misalignment, sering digunakan dalam mesin industri dan pabrik kertas.    
    
8. Bearing Jarum 
Cocok untuk aplikasi beban radial tinggi dengan ruang terbatas, biasa ditemukan dalam transmisi otomotif dan mesin sepeda motor.    
    
9. Bearing Pengikut Cam     
Dirancang untuk mengikuti profil cam, digunakan dalam aplikasi seperti mesin cetak dan peralatan yang digerakkan cam.    
    
10. Bearing Linier Bola   
Digunakan dalam sistem gerak linier, seperti mesin CNC, printer 3D, dan peralatan otomatis.    
    
11. Bearing Blok Bantal    
Unit bantalan yang dipasang untuk memberikan dukungan dan penyesuaian untuk poros yang berputar, umumnya digunakan dalam sistem konveyor dan mesin pertanian.    
    
12. Bearing Flange    
Bantalan yang dipasang dengan rumah flange, digunakan dalam aplikasi di mana ruang terbatas, seperti motor kecil dan peralatan rumah tangga.    
    
13. Bearing Spherical Plain  
Memungkinkan misalignment sudut dan menangani beban radial berat, biasa digunakan dalam silinder hidrolik dan peralatan konstruksi.    
    
14. Bearing Rod End 
Digunakan dalam aplikasi yang membutuhkan sendi artikulasi, seperti sistem pengendalian dan sistem kemudi.    
    
15. Bearing Rol Dorong    
Dirancang untuk menangani beban aksial dalam satu arah, umumnya digunakan dalam mesin berat dan peralatan berskala besar.    
    
16. Bearing Silang Rol  
Memberikan kekakuan dan presisi tinggi untuk aplikasi dengan ruang terbatas, seperti robotika dan mesin perkakas.    
    
17. Bearing Hidrodinamik    
Menggunakan aliran kontinu cairan pelumas untuk menopang beban, biasa ditemukan dalam turbin besar dan peralatan pembangkit listrik.    
    
18. Bearing Hidrostatik    
Menggunakan fluida bertekanan untuk menopang beban dan mengurangi gesekan, biasa ditemukan dalam mesin perkakas presisi dan aplikasi dirgantara.    
    
19. Bearing Udara  
Menggunakan lapisan tipis udara terkompresi untuk memberikan penopang dan menghilangkan gesekan, biasa digunakan dalam instrumen pengukuran presisi dan spindle berkecepatan tinggi.    
    
20. Bearing Magnetik    
Memanfaatkan medan magnet untuk mengapungkan dan menopang poros yang berputar tanpa kontak fisik, biasa ditemukan dalam mesin turbomachinery dan aplikasi berkecepatan tinggi.    
    
21. Bearing Tensioner  
Digunakan dalam sistem sabuk timing otomotif untuk menjaga tegangan sabuk yang tepat dan mencegah selip.    
    
22. Bearing Pembebas Kopling    
Memudahkan pengaitan dan pelepasan kopling dalam transmisi otomotif.    
    
23. Bearing Rol Linier    
 Memberikan gerakan linier yang mulus dengan kapasitas beban tinggi, biasa digunakan dalam sistem gerak linier dan peralatan penanganan material.    
    
24. Bearing Eksentrik 
Dirancang untuk menciptakan jarak antara cincin dalam dan luar yang dapat disesuaikan, sering digunakan dalam mesin dengan kecepatan atau kebutuhan waktu yang berbeda.    
    
25. Bearing Kopling Magnetik    
Digunakan dalam kopling elektromagnetik untuk menghubungkan dan memutuskan transmisi tenaga dalam aplikasi otomotif dan industri.    
    
26. Bearing Jarum Rol Dorong    
Mampu menangani beban aksial tinggi dalam ruang kecil, biasa digunakan dalam transmisi otomotif dan sistem kemudi.    
    
27. Bearing Plastik
Terbuat dari bahan plastik untuk aplikasi yang membutuhkan ketahanan kimia, gesekan rendah, dan ringan, biasa digunakan dalam peralatan medis dan peralatan pengolahan makanan.    
    
28. Bearing Stainless Steel    
Tahan terhadap korosi dan suhu tinggi, cocok untuk aplikasi di lingkungan yang keras, seperti industri kelautan dan kimia.    
    
29. Bearing Keramik    
 Menggunakan elemen gulungan keramik untuk kemampuan kecepatan dan suhu yang lebih tinggi, sering ditemukan dalam aplikasi high-performance seperti sepeda balap dan handpiece gigi.    
    
30. Bearing Penampang Tipis   
Memiliki penampang tipis untuk aplikasi dengan ruang terbatas, biasa digunakan dalam robotika, peralatan medis, dan teknologi dirgantara.    
                                           
Catatan penulis Dapatakan update  jenis-jenis Bearing berserta penggunaanya , di atikel berikutnya 
                                     
 3.    Karakteristik penting dari  Bearing 
    Karakteristik penting dari masing-masing jenis bantalan ini dirangkum dalam tabel berikut.
                                           
                                     https://en.wikipedia.org/wiki/Bearing_(mechanical)
                                            
                                            
4.    Kesimpulan
Kesimpulan dari informasi yang diberikan adalah sebagai berikut:    
    
  1. Asal-usul bearing dapat ditelusuri kembali ke Mesir kuno, dengan bentuk awalnya terdiri dari barisan tiang kayu yang ditempatkan di bawah peluncur. Teknik ini kemungkinan dapat dikaitkan dengan konstruksi Piramida Agung Giza, meskipun belum ada bukti yang jelas.    
  2. Bearing bergulir telah ada selama berabad-abad, dimulai dengan penggunaan rol kayu sebagai bantalan dalam konstruksi meja berputar dari kapal Romawi pada tahun 40 SM.       
  3. Leonardo da Vinci memasukkan gambar-gambar bearing bola dalam desain helikopter buatannya sekitar tahun 1500, yang merupakan penggunaan pertama bearing dalam desain kedirgantaraan yang tercatat.    
  4. Bearing modern menggunakan prinsip kerja yang sama dengan bentuk awalnya, tetapi sering kali menggunakan bola sebagai elemen bergulir. Pemasangan bola atau rol dalam kandang membantu mengurangi gesekan tambahan.    
  5. Paten pertama untuk alur bola diberikan pada tahun 1794 kepada Philip Vaughan, yang menggunakan bearing bola sebagai bantalan sumbu untuk kereta. Ini menjadi awal perkembangan penggunaan bantalan bola dalam berbagai aplikasi, termasuk dalam industri Revolusi Industri.    
  6. Sejak itu, berbagai jenis bearing telah dikembangkan, termasuk bearing rol, bearing silindris, bearing jarum, bearing swa-larut, dan banyak lagi. Masing-masing jenis bearing memiliki aplikasi yang berbeda sesuai dengan kebutuhan industri dan mesin yang digunakan.    
  7. Bearing saat ini digunakan dalam berbagai aplikasi industri, termasuk dalam motor listrik, komponen otomotif, peralatan rumah tangga, mesin perkakas, mesin industri, dan banyak lagi.    
  8. Terdapat berbagai jenis bearing yang tersedia, termasuk bearing bola, bearing rol, bearing silindris, bearing jarum, bearing linier, dan banyak lagi. Setiap jenis bearing memiliki kegunaan dan keunggulan khusus sesuai dengan aplikasi yang diinginkan.    
    
Dengan adanya berbagai jenis dan variasi bearing yang tersedia, industri dan teknologi terus mengembangkan dan meningkatkan kinerja bearing untuk memenuhi kebutuhan yang semakin kompleks dan spesifik.    
                                            
Catatan penulis pingin tahu lebih banyak lagi tetang perkembangan Teknologi Bearing tunggu update berikuntanya                                            
                                            
                                         
                                            
                                            
                                            
                                
                   
                            
                          
                                
                                
                                

                       
                                            
                                            
                                            
                                            


 

Atiker Hari Ini
Resep Sabun Cuci Piring Berkualitas dan Ramah Lingkungan: Hemat Biaya di Rumah
Cairan Kimia Untuk Penhilang Karat Pada Kendaraan
Perkembangan Teknologi Kertas